Tiga Tipe Emergency dalam Cedera Gigi dan Langkah Penanganannya – Part 5

dokter gigi bandung

Tiga Tipe Emergency dalam Cedera Gigi dan Langkah Penanganannya – Part 5

Global Estetik – Fraktur akar, intrusi, ekstrusi, dan gigi yang terdorong keluar dari jalur perlu dirawat oleh dokter gigi. Semakin lama gigi dibiarkan tidak selaras, semakin sulit untuk memindahkannya kembali ke posisi semula karena pembentukan pembekuan darah di soket.

Gigi yang sangat terintrusi (terdorong masuk) mungkin perlu diekstraksi karena kerusakan tulang dan hampir semua gigi dalam kategori ini akan memerlukan splinting. Belat melibatkan menyatukan gigi yang longgar untuk membantu menstabilkannya.

Seorang dokter gigi dapat memberikan bius lokal, memposisikan gigi dan menempatkan belat di event olahraga atau di klinik gigi beberapa jam kemudian tanpa mempengaruhi hasil. Tergantung pada cederanya, splint mungkin akan bertahan di tempatnya antara 10 hari dan 3 bulan.

Gigi Susu

Nyeri dan perdarahan yang menyertai cedera gigi susu sering menjadi alasan untuk kunjungan instan ke dokter gigi dan unit gawat darurat. Jika seorang anak tidak dapat menggigit dan menutup gigi bersama secara normal, segera hubungi dokter gigi atau dokter gigi anak Anda.

Namun gigi susu dapat dirawat dalam waktu 6 jam tanpa mengubah hasil jangka panjangnya. Setelah perawatan, analgesia (kontrol nyeri) dan tidur nyenyak sering dapat membuat perawatan menjadi jauh lebih nyaman dan dapat dipilih untuk anak-anak kecil yang merusak gigi susu mereka setelah jatuh atau bertabrakan saat bermain.

Perawatan Kurang Mendesak – Dalam 12 Jam: Gigi Patah Tetapi Tidak Pindah dari Posisi Semula
Gigi Permanen

Gigi ini akan sensitif terhadap sentuhan, panas dan dingin, dan harus dirawat sesegera mungkin. Namun, pengobatan paparan pulpa (saraf) 12 jam atau lebih setelah fraktur mahkota tidak akan mempengaruhi hasil jangka panjang.

Restorasi (mengisi atau mengganti fragmen gigi yang hilang dengan bahan restoratif) mungkin memerlukan anestesi lokal (mematikan gigi) sebelum perawatan. Jika fragmen gigi dapat ditemukan, mereka dapat disambungkan kembali ke mahkota gigi dengan cara mengikatnya.

Gigi dengan fraktur mahkota (cedera traumatis yang paling umum) dengan atau tanpa paparan pulpa sensitif terhadap panas dan dingin, tetapi dapat dirawat dalam waktu 12 jam tanpa efek pada hasil jangka panjang.

Faktanya, paparan pulp dapat diatasi dengan teknik pulpotomi (penghilangan pulpa parsial) dan obat penenang / reparatif yang digunakan, kalsium hidroksida atau MTA putih (agregat mineral trioksida) hingga dua hari tanpa efek jangka panjang.

Leave comment

081 114 0832

Call Center

cs@globalestetik.com

Kirimkan Email

Buka Praktek

Setiap Hari 09:00 - 20:00

Reservasi Online

Mudah & Cepat