Ramadhan dan Kesehatan Gigi: Senyum yang Lebih Cerah selama Ramadhan – Part 1

klinik gigi jakarta

Ramadhan dan Kesehatan Gigi: Senyum yang Lebih Cerah selama Ramadhan – Part 1

Global Estetik – Dengan bulan Ramadhan yang telah menyentuh bagian akhir, sebagian besar dari pasti kita telah secara mental berhasil menyelesaikan beberapa hal yang berkaitan dengan kebutuhan spiritual, fisik atau sosial; baik itu jumlah juz yang ingin kita hafalkan, organisasi amal yang ingin kita ikuti, jumlah berat badan yang harus diturunkan hingga berapa banyak buka bersama yang harus diikuti. Namun, kita cenderung mengabaikan salah satu aspek kesehatan yang paling penting dan sangat terpengaruh dalam kehidupan kita: kebersihan mulut.

Memang seseorang akan menghadapi rasa lapar, tetapi mulut juga menanggung beban. Hal ini sering dimanifestasikan dalam bentuk mulut kering, bau mulut, penyakit gusi, peningkatan penumpukan plak, kerusakan gigi, efek buruk dari merokok, prosedur gigi yang dilewatkan dengan sengaja dll. Jadi, inilah panduan beberapa pertanyaan singkat tentang tata cara menjaga kebersihan mulut di bulan yang diberkati ini.

Bau mulut saat berpuasa membuat saya malu. Bagaimana saya dapat menyingkirkannya?

Bau mulut kronis secara medis dikenal sebagai Halitosis – bau tidak enak yang dihembuskan melalui mulut. Bau mulut dapat membuat Anda malu dalam lingkungan sosial atau intim dan menyebabkan turunnya kepercaayan diri dan penyebab timbulnya kecemasan. Masalah ini juga merupakan alasan paling umum ke-3 bagi pasien untuk mengunjungi dokter gigi di Global Estetik.

Penyebab Utama: Selama jam-jam puasa, kurangnya konsumsi air dan berkurangnya aliran saliva menyebabkan penumpukan bakteri dan peningkatan konsentrasi senyawa-senyawa yang mengandung belerang, semuanya mengarah pada bau yang busuk.

Cara Menghindarinya:

  • jaga kebersihan mulut dengan baik untuk menghilangkan plak secara efisien. Masukkan penggunaan miswak dalam rutinitas Anda.
  • Konsumsi banyak cairan selama jam-jam non-puasa: kira-kira. 2-3 gelas air saat berbuka untuk menyegarkan mulut, dan perbanyak konsumsi sup, jus, dan buah-buahan segar seperti semangka, melon dan stroberi agar tetap terhidrasi.
  • Bilas mulut Anda dengan air selama jam-jam puasa, berhati-hatilah agar tidak menelannya.
  • Kurangi kafein (kopi, teh, dan soda yang membuat tubuh Anda lebih dehidrasi) dan merokok.
  • Obat-obatan seperti antihistamin dan antihipertensi juga menyebabkan bau mulut. Pasien yang menggunakan obat untuk mengobati penyakit sistemik harus berbicara dengan dokter mereka sebelum mulai berpuasa untuk memastikan puasa mereka tidak akan mempengaruhi kemanjuran dan penggunaan obat-obatan mereka.
  • Pemakai gigi palus harus membersihkan gigi palsu mereka setiap hari. Kecocokan yang tidak tepat menyebabkan masalah bertumpuknya makanan dan bau mulut menjadi hasil selanjutnya. Cuci secara teratur dan biarkan gigi palsu tetap lembab untuk menjaga agar gusi Anda tetap terhidrasi dan mengurangi potensi masalah.

Leave comment

081 114 0832

Call Center

cs@globalestetik.com

Kirimkan Email

Buka Praktek

Setiap Hari 09:00 - 20:00

Reservasi Online

Mudah & Cepat