Ramadhan dan Kesehatan Gigi: Lawan Nafas Bau Selama Berpuasa dengan Tips Ini – Part 1

dokter gigi depok

Ramadhan dan Kesehatan Gigi: Lawan Nafas Bau Selama Berpuasa dengan Tips Ini – Part 1

Global Estetik – Bulan paling suci dalam kalender Islam telah mencapai titik tengahnya. Ramaḍān adalah bulan kesembilan dari kalender lunar Islam. Setiap hari selama bulan ini, umat Islam di seluruh dunia menghabiskan hari siang hari mereka dengan berpuasa.

Berpuasa berarti tunduk pada perintah Allah (subḥānahu wa taʿālā) dengan niat yang tulus dan untuk tidak makan, minum, dan pencobaan duniawi dan sensual. Manfaat dari abstain semacam itu adalah bahwa manusia dapat menyucikan diri dari tindakan tidak bermoral dan membangun karakter yang membedakan benar dari salah dan kebajikan dari sifat buruk.

Namun, kelaparan dan kehausan bukan satu-satunya hambatan selama bulan ini, keluhan umum terutama di kalangan Muslim yang berpuasa adalah bau mulut yang secara medis dikenal sebagai halitosis, istilah yang digunakan untuk menggambarkan bau tidak enak yang dihembuskan melalui mulut.

Bau mulut dapat menyebabkan penurunan kepercayaan diri dan rasa tidak aman dalam hubungan sosial dan intim, dan merupakan alasan paling umum ketiga bagi pasien untuk mengunjungi dokter gigi. Jadi apa yang bisa kita lakukan untuk mengurangi atau menghilangkan bau mulut saat berpuasa? Untuk dapat memahami bagaimana cara mengurangi bau mulut, akan lebih bijaksana untuk memiliki pemahaman tentang asal-usulnya.

dokter gigi depok

Bagaimana Bau Mulut Dihasilkan?

Bau mulut paling sering terjadi akibat dari bakteri tertentu yang hidup di rongga mulut dan yang memecah sisa makanan menjadi gas berbau busuk atau senyawa sulfur volatil (VCS). Dalam sebagian besar kasus (85-90%), bau mulut berasal dari mulut. Pada 5-10% kasus, bau mulut berasal dari hidung dan sinus, dan 3-5% dari kasus amandel. Asal yang lebih jarang lainnya adalah penyakit sistemik seperti GORD (gastro oesophageal reflux disease) atau infeksi H-pylori.

Bau mulut diperkirakan berasal terutama dari dorsum lidah. Sejumlah besar bakteri yang terjadi secara alami sering ditemukan di dorsum posterior lidah, di mana mereka agak tidak terganggu oleh aktivitas normal. Bagian lidah ini juga cukup kering dan jika tidak dibersihkan dengan baik, dan populasi bakteri dapat tumbuh subur dengan sisa-sisa endapan makanan, sel epitel mati, dan postnasal drip (PND).

Struktur mikroba berbelit-belit pada dorsum lidah memberikan habitat ideal bagi bakteri anaerob. Lebih dari 600 jenis bakteri dapat ditemukan di mulut, di mana beberapa diantaranya menghasilkan bau busuk tingkat tinggi ketika diinkubasi di dalam ranah laboratorium.

Bagian lain mulut juga berkontribusi terhadap bau keseluruhan, tetapi tidak seperti bagian belakang lidah. Ini termasuk relung antar gigi dan sub-gingiva, pengerjaan restorasi gigi yang salah, daerah impaksi makanan di antara gigi, abses dan gigi palsu.

 

Leave comment

081 114 0832

Call Center

cs@globalestetik.com

Kirimkan Email

Buka Praktek

Setiap Hari 09:00 - 20:00

Reservasi Online

Mudah & Cepat