Menyusui, Botol Bayi dan Praktik Lainnya yang Krusial untuk Kesehatan Gigi Bayi

klinik gigi jakarta

Menyusui, Botol Bayi dan Praktik Lainnya yang Krusial untuk Kesehatan Gigi Bayi

Global Estetik – Kebiasaan ngemil makanan yang sehat akan menghambat munculnya rongga mulut dengan memancing produksi air liur. Air liur menetralkan asam dan memasok kalsium dan fluoride untuk melindungi dan bahkan membalikkan kerusakan yang ada. Tetapi butuh waktu – sekitar dua jam untuk menetralkan efek asam. Jadi, camilan setiap jam – yang mempromosikan keberadaan asam yang terus menerus di mulut – tidak akan memberi air liur kesempatan untuk bekerja secara efektif.

Umumnya, menyusui sangat dianjurkan untuk kesehatan bayi dan tidak selalu menghambat kesehatan mulut yang baik pada anak-anak. ASI dengan sendirinya tidak menyebabkan kerusakan gigi lebih dari bentuk lain dari karbohidrat yang dapat difermentasi.

Di sisi lain, begitu seorang anak mulai mengonsumsi makanan atau cairan selain ASI, kombinasi ASI dan makanan kaya gula lainnya berpotensi menempatkan anak dalam risiko pengembangan ECC. Bayi harus ditarik perlahan dari payudara ketika mereka selesai menyusui dan anak-anak tidak boleh menyusu sesuka hati mereka sepanjang malam.

Botol bayi sering digunakan oleh orang tua atau pengasuh untuk mengubah perilaku anak dengan memberikannya pada waktu tidur untuk berhenti rewel atau menangis. Metode lain pemberian susu botol yang tidak tepat termasuk menyangga botol atau memberi makan sepanjang waktu. Semua praktik ini meningkatkan produksi asam dalam mulut secara konstan, sehingga penggunaan botol bayi harus dibatasi pada waktu makan.

Dot yang dicelupkan sepanjang hari dalam berbagai pemanis yang berbeda, termasuk selai, sirup atau gula, menghasilkan gigi yang sering terpapar dengan karbohidrat yang dapat difermentasi dan meningkatkan kadar asam yang lebih tinggi di mulut.

dokter gigi bandungAnak-anak dengan penyakit kronis atau kebutuhan perawatan kesehatan khusus juga akan dapat menghadapi risiko ECC yang meningkat jika obat mereka mengandung gula. Selain itu, obat-obatan tertentu seperti antihistamin dapat menyebabkan penurunan produksi air liur yang menyebabkan mulut kering dan mengurangi efek perlindungan dari air liur. Perawatan kebersihan mulut setiap hari untuk anak-anak ini sangat penting.

Setiap kali bakteri terkena gula, baik yang disuling atau “alami,” mereka menghasilkan akan asam – sehingga semakin sering seorang anak makan makanan yang mengandung gula, semakin sering gigi mereka terkena asam. Paparan gula yang frekuentif sama dengan paparan asam yang tinggi.

Oleh karena itu orang tua dapat mengurangi kemungkinan anak mereka mengembangkan masalah gigi berlubang dengan membatasi frekuensi dan jumlah gula yang dikonsumsi anak mereka dan tidak mengemil produk yang mengandung gula terutama di antara waktu makan.

Leave comment

081 114 0832

Call Center

cs@globalestetik.com

Kirimkan Email

Buka Praktek

Setiap Hari 09:00 - 20:00

Reservasi Online

Mudah & Cepat