Mengatasi Masalah Kerusakan Gigi dan Rongga Secara Alami – Part 2

dokter gigi jakarta

Mengatasi Masalah Kerusakan Gigi dan Rongga Secara Alami – Part 2

Global Estetik – Apa pun yang Anda masukkan ke dalam mulut yang tidak dirancang untuk berada di sana akan memiliki konsekuensi, bahkan jika pada awalnya dimaksudkan untuk manfaat positif. Bahan buatan — termasuk yang digunakan untuk menggantikan mahkota, dan tambalan — akan aus pada tingkat yang berbeda dari enamel alami gigi.

Meskipun berpotensi memengaruhi mikrobioma oral dan kesehatan secara keseluruhan, bahan asing ini pada akhirnya juga akan memengaruhi gigitan Anda, yang juga dikenal sebagai oklusi. Sekitar 50% dokter gigi masih menggunakan tambalan amalgam, yang merupakan merkuri murni dan berbahaya.

Bahan baru untuk menggantikan BPA dalam tambalan gigi masih dalam pengawasan, tetapi bahkan dalam skenario kasus terbaik, tambalan yang terikat pada permukaan gigi pada akhirnya akan aus. Tambalan tidak dirancang untuk remineralisasi, seperti gigi Anda. Jadi, sejak Anda memasukkannya, kondisi mereka aka mulai menurun.

klinik gigi bandungSementara itu, implan tidak memiliki mobilitas yang secara alami dimiliki oleh gigi — implan tersebut dipasang dengan kaku pada tulang, tidak seperti gigi yang dibangun dengan “peredam kejut” dan sedikit gerakan karena ligamen di sekitarnya. Selain masalah sehari-hari ini, ada juga kenyataan bahwa ada sesuatu yang salah dengan prosedur medis atau bedah ketika implan dipasang.

Konsumsi Makanan dan Dampaknya Pada Kesehatan Gigi

Sehubungan dengan prosedur gigi umum ini, pertanyaan sebenarnya adalah: Mengapa kita harus melakukannya? Sebagai permulaan, ketika masyarakat telah memodernisasi, diet telah berubah secara drastis. Beberapa generasi yang lalu, nenek moyang kita hidup dengan karbohidrat kompleks dan makanan fermentasi, tanpa makanan olahan.

Data yang ada kini menunjukkan peningkatan kerusakan gigi di masyarakat telah berkembang. Meskipun masalah multi-sisi, peningkatan ini tampaknya bertepatan dengan peningkatan asupan produk yang mengandung gula rafinasi. Singkatnya, sebagaimana masyarakat telah melakukan industrialisasi, telah terjadi peningkatan konsumsi karbohidrat sederhana.

Selain itu, hubungan sebab akibat antara sukrosa dan pengembangan rongga telah tidak dapat dibantah lagi, dan karbohidrat sederhana ini adalah penyebab diet paling penting dari kerusakan gigi. Sukrosa dan pati adalah karbohidrat diet utama dalam masyarakat modern, dengan pati makanan olahan memiliki potensi besar untuk menyebabkan kerusakan gigi.

Leave comment

081 114 0832

Call Center

cs@globalestetik.com

Kirimkan Email

Buka Praktek

Setiap Hari 09:00 - 20:00

Reservasi Online

Mudah & Cepat