Mengatasi Masalah Kerusakan Gigi dan Rongga Secara Alami – Part 1

dokter gigi depok

Mengatasi Masalah Kerusakan Gigi dan Rongga Secara Alami – Part 1

Global Estetik – Menurut kedokteran gigi tradisional, hanya ada satu cara untuk mengatasi rongga: bor dan isi. Namun, kebenarannya adalah bahwa gigi kita sebenarnya dirancang untuk menyembuhkan diri sendiri — yang menjelaskan bagaimana mungkin memiliki set gigi yang sama untuk seluruh hidup Anda dengan asumsi Anda akan merawatnya denagan baik. Kami percaya bahwa, setelah pencegahan gigi berlubang, remineralisasi akan menjadi garis pertahanan pertama melawan kerusakan gigi.

Perawatan ini melibatkan makan diet yang tepat untuk mendukung remineralisasi, mengonsumsi suplemen yang diperlukan untuk meningkatkan kesehatan gigi, dan, tentu saja, terus mendapatkan informasi tentang penelitian saat ini dan praktik terbaik terkait dengan kesehatan gigi.

Karena semakin banyak orang menyadari kemampuan mereka untuk menanggulangi gigi berlubang secara alami, kami ingin menjawab beberapa pertanyaan paling umum tentang remineralisasi. Tapi pertama-tama, kaminingin melihat mengapa gigi berlubang dianggap normal di masyarakat saat ini.

Mengapa Gigi Bisa Berlubang

Untuk menciptakan lingkungan yang ideal untuk pembentukan rongga, bakteri yang terbentuk secara alami di mulut harus menempel pada lapisan luar gigi dan mulai mencerna gula dari makanan. Bakteri kemudian akan menghasilkan limbah berwarna yang disebut plak yang melindungi bakteri dan mendukung pertumbuhannya yang berkelanjutan. Menyikat gigi dan flossing akan mengganggu proses pembentukan plak ini.

Selain itu, mineral dalam air liur kita terikat dengan plak untuk membentuk zat yang sangat keras yang disebut karang gigi. Tartar ini harus dihilangkan dengan hati-hati oleh seorang profesional, tetapi juga akan mulai melarutkan kalsium dalam gigi. Proses ini disebut demineralisasi, proses ini akan mengikis batang kalsium yang membentuk lapisan luar gigi kita yang keras, membuka celah-celah kecil yang memungkinkan bakteri masuk dan menyebabkan pembusukan.

Setelah pembusukan telah terjadi, kita dikondisikan untuk mengunjungi dokter gigi untuk mengatasi masalah ini. Sayangnya, ada banyak konsekuensi potensial dari banyak prosedur gigi tradisional yang kerap kurang dipahami oleh para pasien. Mulut adalah lingkungan yang kaya mikroba, dan lapisan dalam gigi yang sensitif, yang dikenal sebagai pulpa, berada dalam struktur yang melindunginya dari lingkungan ini.

Meski pengeboran melalui struktur luar gigi enamel dan dentin terkadang akan diperlukan, prosedur ini juga membawa potensi memaparkan pulpa gigi ke bakteri berbahaya. Selain itu, tidak semua bahan penambal akan mencegah kebocoran antara microbiome mulut dan pulpa yang sensitif.

 

Leave comment

081 114 0832

Call Center

cs@globalestetik.com

Kirimkan Email

Buka Praktek

Setiap Hari 09:00 - 20:00

Reservasi Online

Mudah & Cepat