Memasukkan Obat Dalam Gigi 3-D Tiruan Diklaim Mampu Melawan Infeksi

klinik gigi jakarta

Memasukkan Obat Dalam Gigi 3-D Tiruan Diklaim Mampu Melawan Infeksi

Global Estetik – Hampir dua pertiga populasi gigi tiruan penduduk dunia sering mengalami infeksi jamur yang menyebabkan peradangan, kemerahan dan pembengkakan di mulut. Untuk mengobati infeksi ini dengan lebih baik yang disebut stomatitis terkait gigi tiruan, peneliti Universitas Buffalo telah beralih ke printer 3-D, menggunakan mesin untuk membuat gigi palsu yang diisi dengan kapsul mikroskopis yang secara berkala melepaskan Amphotericin B, obat anti-jamur.

Sebuah penelitian yang menjelaskan, baru-baru ini diterbitkan di Material Today Communications, menemukan bahwa gigi palsu yang dipenuhi obat dapat mengurangi pertumbuhan jamur. Tidak seperti pilihan pengobatan saat ini, seperti obat kumur antiseptik, baking soda dan desinfeksi microwave, perkembangan baru juga dapat membantu mencegah infeksi sementara gigi palsu yang digunakan.

Memasukkan Obat Dalam Gigi 3-D Tiruan Diklaim Mampu Melawan Infeksi – Global Estetik Dental Care

“Dampak utama dari sistem pencetakan 3-D yang inovatif ini adalah potensi dampaknya terhadap penghematan biaya dan waktu,” kata Praveen Arany, DDS, PhD, penulis senior studi dan asisten profesor di Departemen Biologi Mulut di UB School of Dentistry.

Menurut Arany, teknologi ini memungkinkan para dokter gigi untuk secara cepat membuat gigi tiruan yang disesuaikan. Aplikasi dari penelitian ini dapat diterapkan pada berbagai terapi klinis lainnya, termasuk splint, stent, cast dan prosthesis.

“Aplikasi anti-jamur bisa terbukti sangat berharga bagi mereka yang sangat rentan terhadap infeksi, seperti orang tua, pasien yang dirawat di rumah sakit atau cacat,” katanya. Pasar biomaterial gigi senilai lebih dari $66 miliar pada tahun 2015, diperkirakan akan tumbuh 14 persen pada tahun 2020. Sebagian besar industri difokuskan pada polimer gigi, khususnya pembuatan gigi palsu.

Peneliti UB mencetak gigi tiruan mereka dengan akrilamida, bahan aktif saat ini untuk fabrikasi gigi tiruan. Penelitian ini berusaha untuk menentukan apakah gigi palsu ini mempertahankan kekuatan gigi palsu konvensional dan jika bahan tersebut dapat secara efektif melepaskan obat antijamur.

Untuk menguji kekuatan gigi, para peneliti menggunakan mesin uji kekuatan lentur untuk membengkokkan gigi palsu dan menemukan titik putusnya. Sebuah gigi tiruan rekayasa palsu konvensional digunakan sebagai kontrol. Meskipun kekuatan lentur gigi palsu cetak 3-D adalah 35 persen lebih rendah dibandingkan dengan pasangan konvensional, gigi yang dicetak tidak pernah retak.

Untuk memeriksa pelepasan obat di gigi palsu yang dicetak, tim mengisi agen anti-jamur ke dalam mikrosfer yang dapat terurai dan mudah terbakar. Mikrosfer melindungi obat selama proses pencetakan panas dan memungkinkan pelepasan obat karena mereka secara bertahap menurunkan.

Investigasi ini melibatkan pengembangan bentuk inovatif akrilamida yang dirancang untuk membawa muatan anti-jamur, dan sistem pompa syringe baru untuk menggabungkan polimer gigi dan mikrosfer selama proses pencetakan.

Gigi palsu diuji dengan satu, lima dan 10 lapisan bahan untuk dipelajari jika lapisan tambahan akan memungkinkan gigi palsu untuk menahan lebih banyak obat. Para peneliti menemukan set dengan lima dan 10 lapisan yang kedap air dan tidak efektif dalam meracik obat. Pelepasan tidak terhalang pada lapisan tunggal yang lebih berpori, dan pertumbuhan jamur berhasil dikurangi.

Penelitian masa depan bertujuan untuk memperkuat kekuatan mekanik gigi palsu cetak 3-D dengan serat kaca dan karbon nanotube, dan fokus pada penumbuhan gigi tiruan.

Leave comment

081 114 0832

Call Center

cs@globalestetik.com

Kirimkan Email

Buka Praktek

Setiap Hari 09:00 - 20:00

Reservasi Online

Mudah & Cepat