Mahkota vs Veneer: Ada Kekurangannya Juga Lho!

dokter gigi depok

Mahkota vs Veneer: Ada Kekurangannya Juga Lho!

Mahkota dan Kelebihannya

Global Estetik – Sama seperti hiasan di kepala raja yang menutupi kepala mereka, mahkota hampir, jika tidak sepenuhnya, menggantikan tutup dari enamel gigi. Istilah topi juga digunakan secara sinonim dengan mahkota pada gigi. Mahkota menggantikan seluruh bentuk eksternal gigi, hingga ke tingkat gusi.

Apa pun inti dari gigi yang tertinggal, “memahkotai” gigi akan membentuk kembali bentuk aslinya, serta fungsinya termasuk bagaimana ia menyentuh gigi lain. Baik dari kerusakan akibat kerusakan gigi atau karena trauma, mengganti struktur gigi dalam jumlah besar adalah bagian dari desain mahkota.

Mahkota gigi juga dapat menciptakan perbaikan yang bersifat dramatis bagi pasien yang giginya telah aus karena bruxism atau oleh erosi enamel. Seperti halnya veneer, mahkota juga sangat cocok untuk mengubah warna dan bentuk gigi; dalam beberapa kasus mereka dapat memfasilitasi perubahan ini dengan lebih mudah.

Mahkota porselen umumnya diperlukan ketika lebih banyak struktur gigi telah hilang dan oleh karena itu diperlukan lebih banyak bahan untuk menggantikannya. Sebaliknya, jika lebih banyak struktur gigi perlu diringankan karena pewarnaan yang lebih dalam dan atau diperkuat, mahkota akan berfungsi sebagai restorasi pilihan.

Untuk gigi belakang yang menerima kekuatan gigitan lebih besar, teknologi mahkota dari keramik yang lebih modern dan lebih kuat mungkin merupakan alternatif yang lebih cocok.

Perbedaan Material dan Aplikasi Veneer & Mahkota

Perbedaan utama antara veneer porselen dan mahkota adalah jumlah struktur gigi alami yang perlu diganti. Secara umum, dibutuhkan lebih banyak porselen untuk mahkota. Untuk menempatkan mahkota porselen, diperlukan setidaknya 2 milimeter (mm) ketebalan struktur gigi.

Untuk dua aplikasi restoratif yang berbeda ini, porselen itu sendiri, bahan keramik seperti kaca memerlukan modifikasi untuk memperkuatnya, terutama jika digunakan untuk gigi belakang, yang tunduk pada kekuatan menggigit yang lebih tinggi.

Penyisipan atau sementasi veneer dan mahkota laminasi mungkin serupa. Mereka ditempatkan dengan resin peka cahaya dan dikeraskan dengan menggunakan sumber cahaya biru atau ultraviolet. Veneer porselen ultra-tipis mencapai kekuatan optimalnya ketika diikat secara melekat pada enamel gigi yang mendasarinya. Selain itu, retensi keseluruhan mahkota semakin meningkat terutama ketika diikat ke enamel.

Leave comment

081 114 0832

Call Center

cs@globalestetik.com

Kirimkan Email

Buka Praktek

Setiap Hari 09:00 - 20:00

Reservasi Online

Mudah & Cepat