Hubungan antara Kanker Usus Besar dan Kesehatan Gigi

dokter gigi depok

Hubungan antara Kanker Usus Besar dan Kesehatan Gigi

Global Estetik – Selama bertahun-tahun, penelitian telah menunjukkan hubungan antara kesehatan gigi dan kesehatan tubuh secara keseluruhan. Penyakit gusi telah dikaitkan dengan masalah penyakit jantung, diabetes dan kolesterol tinggi dan penyakit ginjal dan kesehatan mulut yang buruk telah dikaitkan dengan tekanan darah tinggi.

Selain daftar ini, penelitian yang baru telah muncul dan telah menunjukkan bahwa kehadiran jenis bakteri mulut yang umum sering terlibat dalam kerusakan gigi – F. nucleatum – mempromosikan pertumbuhan kanker usus besar. Kasus kanker usus besar yang berhubungan dengan jenis bakteri ini seringkali bersifat paling agresif, tetapi tidak jelas mengapa hingga sekarang.

Kanker usus besar adalah penyebab utama kedua dibalik kematian akibat kanker di dunia dan telah dilaporkan bahwa kanker usus besar adalah kanker kedua yang paling umum dan penyebab kedua tertinggi kematian akibat kanker.

Para peneliti di Kolese Kedokteran Gigi Universitas Columbia yang dikepalai oleh Yiping W. Han, PhD menemukan bahwa bakteri membuat molekul yang disebut FadA adhesin, memicu jalur pensinyalan dalam sel-sel usus besar yang telah terlibat dalam beberapa kanker. Mereka juga menetapkan bahwa adhesin FADA hanya merangsang pertumbuhan sel kanker dan bukan sel sehat.

“Kami perlu mencari tahu mengapa F. nucleatum tampaknya hanya berinteraksi dengan sel-sel kanker,” kata Dr Han, Profesor ilmu mikroba di Sekolah Tinggi Kedokteran Gigi Universitas Columbia dan Sekolah Tinggi Ilmu Kedokteran & Ahli Bedah Vagelos.

Dalam studi terbaru mereka, para peneliti menemukan dalam kultur sel bahwa sel-sel usus non-kanker kekurangan protein, yang disebut Annexin A1, yang merangsang pertumbuhan kanker. Mereka kemudian mengkonfirmasi secara in vitro dan kemudian pada tikus yang menonaktifkan Annexin A1 mencegah F. nucleatum dari mengikat ke sel kanker dan memperlambat pertumbuhan mereka.

Para peneliti juga menemukan bahwa F. nucleatum meningkatkan produksi Annexin A1, dan menarik lebih banyak bakteri. “Kami mengidentifikasi umpan balik positif yang memperburuk perkembangan kanker,” kata Dr. Han. “Kami mengusulkan model dua hit, di mana mutasi genetik adalah hit pertama. F. nucleatum berfungsi sebagai serangan kedua, mempercepat jalur pensinyalan kanker dan mempercepat pertumbuhan tumor. ”

Temuan ini dapat memudahkan untuk mengidentifikasi dan mengobati kanker usus yang lebih agresif. Ini juga membantu menjelaskan mengapa beberapa kasus berkembang jauh lebih cepat daripada yang lain, berkat bakteri yang sama yang ditemukan dalam plak gigi.

Leave comment

081 114 0832

Call Center

cs@globalestetik.com

Kirimkan Email

Buka Praktek

Setiap Hari 09:00 - 20:00

Reservasi Online

Mudah & Cepat