Hindari Konsumsi Alkohol Jika Ingin Kesehatan Gigi yang Paripurna

dokter gigi depok

Hindari Konsumsi Alkohol Jika Ingin Kesehatan Gigi yang Paripurna

Global Estetik – Tahukah Anda berdasarkan penelitian terbaru, mengonsumsi minuman beralkohol dapat membuang keseimbangan antara bakter baik dan bakteri jahat dalam mulut dan meningkatkan risiko Anda terhadap berbagai penyakit.

Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan 23 April 2018, dalam jurnal Microbiome, para ilmuwan di NYU School of Medicine menemukan bahwa mereka yang mengkonsumsi satu gelas atau lebih minuman beralkohol setiap hari memiliki masalah dengan kombinasi mikroba oral yang sehat, yang dapat menyebabkan infeksi gusi, kanker, atau penyakit kardiovaskular.

“Studi kami menunjukkan bahwa peminum alkohol berat menggeser komposisi keseluruhan microbiome oral mereka [komunitas mikroorganisme di mulut] dibandingkan dengan non-peminum,” kata peneliti senior peneliti Jiyoung Ahn, PhD, associate director ilmu kependudukan di NYU Perlmutter Cancer Center di kota New York.

“Khususnya, kami menemukan bahwa bakteri yang bersifat menguntungkan akan menghilang, dan beberapa konten bakteri inflamasi meningkat pada peminum alkohol berat.”

Studi ini mendefinisikan peminum berat sebagai pria dan wanita yang masing-masing minum lebih dari satu atau dua gelas minuman alkohol per hari.

klinik gigi depok
www.rrdch.org

“Meminum alkohol adalah faktor risiko yang mapan untuk banyak penyakit, termasuk kanker,” kata Dr. Ahn. “Studi kami menyediakan alasan ilmiah lain untuk menghindari minum alkohol karena dapat menjaga mikrobioma oral yang sehat, yang penting bagi kesehatan kita.”

Bakteri Baik vs. Bakteri Buruk

Lebih dari 700 spesies bakteri yang berbeda dan beberapa spesies jamur hidup di mulut. Banyak dari mikroorganisme ini dapat memainkan peran penting dalam faktor-faktor yang membantu menjaga kesehatan, termasuk respon imun, pencernaan nutrisi, dan kemungkinan pencegahan kanker.

Peminum berat dalam penelitian ini memiliki tingkat bakteri Bacteroidales, Actinomyces, dan Neisseria yang lebih tinggi; dan mereka memiliki kadar Lactobacillales yang lebih rendah, umumnya ditemukan dalam suplemen makanan probiotik dan dianggap dapat mencegah penyakit.

Ahn mencatat bahwa, dalam penelitian sebelumnya, ia dan koleganya menunjukkan bahwa komposisi bakteri oral dapat mempengaruhi perkembangan kanker saluran pencernaan oral dan atas, termasuk kanker rongga mulut, kerongkongan, dan pankreas. Perubahan komposisi bakteri dari minum banyak berpotensi berkontribusi pada penyakit periodontal, penyakit jantung serta kanker kepala dan leher.

Ahn dan rekan-rekannya meninjau sampel obat kumur dan data konsumsi alkohol dari 1.044 orang dewasa, usia 55 hingga 87 tahun, yang berpartisipasi dalam dua studi kanker yang berlangsung. Para peneliti menganalisis bakteri mulut dan membandingkan komposisi mikroba di antara 270 non-drinker, 614 peminum moderat, dan 160 peminum berat.

Para penulis dari penelitian ini menunjukkan bahwa penelitian saat ini tidak cukup luas untuk membedakan perbedaan kesehatan mulut di antara peminum jenis anggur, bir, atau minuman keras biasa.

Tags:

Leave comment

081 114 0832

Call Center

cs@globalestetik.com

Kirimkan Email

Buka Praktek

Setiap Hari 09:00 - 20:00

Reservasi Online

Mudah & Cepat