Gigi dan Gusi Sehat Perkecil Dampak Diabetes!

dampak diabetes

Gigi dan Gusi Sehat Perkecil Dampak Diabetes!

Global Estetik – Penderita diabetes dengan penyakit periodontal memiliki risiko lebih besar untuk komplikasi kardiovaskular dan ginjal daripada pasien diabetes tanpa penyakit periodontal. Dalam sebuah penelitian besar tentang kematian pada dampak diabetes, pada lebih dari 600 subjek dengan diabetes tipe 2, tingkat kematian berada lebih dari 2,3 kali lebih tinggi dari serangan jantung, dan 8,5 kali lebih tinggi dari penyakit ginjal pada orang dengan periodontitis parah.

Adanya penyakit periodontal kerap dikaitkan dengan serangan jantung, stroke, dan komplikasi ginjal pada penderita diabetes yang tidak tergantung pada faktor risiko lain untuk kondisi ini, misalnya merokok.

Uji klinis mengungkapkan manfaat kesehatan umum yang signifikan dari terapi periodontal pada banyak orang dengan diabetes. Beberapa penelitian telah menunjukkan peningkatan kontrol gula darah pada pasien diabetes dengan penyakit periodontal parah setelah kontrol plak yang efektif (kebersihan mulut ditingkatkan), scaling, root planing (pembersihan mendalam) dan terapi antibiotik.

Semakin banyak peradangan periodontal berkurang, semakin baik perbaikan dalam kontrol glukosa darah. Selanjutnya, perawatan periodontal yang mengurangi peradangan dapat mengembalikan sensitivitas insulin, menghasilkan kontrol metabolisme yang lebih baik (fungsi tubuh secara umum).

dampak diabetes

Oleh karena itu perawatan periodontal tidak hanya memperbaiki kondisi lokal sehingga meningkatkan kesehatan gigi dan mulut, tetapi juga mengurangi zat yang menyebabkan peradangan dan yang dapat menyebabkan resistensi insulin, sehingga berdampak positif pada kontrol glukosa darah.

Bukti Ilmiah pada Dampak Diabetes pada Kesehatan Gigi

Bukti kuat menunjukkan bahwa diabetes dapat meningkatkan risiko dan keparahan penyakit radang periodontal. Selain itu, adanya penyakit periodontal dapat mempengaruhi kontrol glukosa darah pada penderita diabetes dan meningkatkan risiko komplikasi.

Karena penyakit periodontal bersifat “diam” dan kronis, banyak pasien yang tidak menyadari bahwa mereka mengidapnya. Dokter juga mungkin tidak akan tahu bahwa pasien mereka memiliki kondisi yang mempengaruhi kontrol gula darah yang pada akhirnya membuat manajemen diabetes menjadi lebih sulit.

Mereka yang mengidap diabetes harus memeriksakan diri ke dokter gigi atau periodontis (spesialis dalam diagnosis / perawatan kelainan struktur pendukung gigi) untuk diskrining untuk penyakit periodontal dan mereka yang memiliki penyakit periodontal harus diskrining untuk diabetes jika terdapat tanda atau gejala.

Setelah terapi periodontal, biasanya dokter gigi atau periodontis akan mengevaluasi ulang hasilnya beberapa minggu kemudian. Banyak periodontis sekarang meminta pengujian gula darah untuk menentukan efek sistemik dari perawatan pada pasien yang menderita dampak diabetes.

Meningkatnya hubungan antara kesehatan mulut dan kesehatan tubuh secara umum akan memberi dokter dan dokter gigi kesempatan untuk bekerja sama secara erat di masa depan ketika pada akhirnya mereka perlu mengelola pasien dengan diabetes dan penyakit periodontal.

Tags:

Leave comment

081 114 0832

Call Center

cs@globalestetik.com

Kirimkan Email

Buka Praktek

Setiap Hari 09:00 - 20:00

Reservasi Online

Mudah & Cepat