Bahayanya Dampak Penggunaan Antibiotik – Resistensi Antibiotik

klinik gigi depok

Bahayanya Dampak Penggunaan Antibiotik – Resistensi Antibiotik

Global Estetik – Para profesional medis umumnya mengklasifikasikan antibiotik sebagai spektrum yang luas, yang bekerja melawan berbagai mikroba berbeda, atau spektrum sempit, yang lebih spesifik untuk bakteri tertentu. Pilihan diambil tergantung pada apakah infeksi memiliki penyebab mikroba spesifik yang diketahui dalam hal ini antibiotik yang lebih spesifik dapat digunakan secara lebih efektif dalam menangani bakteri spesifik ini, atau apakah infeksi tersebut dianggap disebabkan oleh spektrum yang luas dari bakteri, dalam hal ini antibiotik adalah opsi yang dapat menangani berbagai organisme berbeda.

Antibiotik dapat diberikan dalam bentuk tablet atau kapsul di mulut, atau dengan injeksi, dan beberapa memiliki aksi topikal, seperti krim antibiotik dan obat tetes mata. Sangat penting untuk menyadari pada titik ini bahwa antibiotik hanya akan bekerja pada infeksi bakteri dan kadang-kadang parasit, dan mereka TIDAK memiliki efek pada infeksi virus. Virus biasanya diobati, tergantung pada jenis virus dan spesifisitasnya, menggunakan berbagai jenis obat yang dikenal sebagai antivirus.

Apa itu Resistensi Antibiotik?

Penggunaan antibiotik yang tidak tepat, dan terlalu banyak resep obat-obatan ini, serta kontrol resep yang buruk dan kontrol infeksi yang buruk, telah menyebabkan penurunan efisiensi. Ini juga menyebabkan masalah darurat dari berbagai bakteri resisten antibiotik, karena bakteri ini telah berkembang selama bertahun-tahun untuk memerangi efek antibiotik.

Resistensi antibiotik telah menjadi masalah di seluruh dunia. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) melaporkan bahwa “mekanisme resistensi bakteri baru telah muncul dan menyebar secara global, mengancam kemampuan kita untuk mengobati penyakit menular yang umum. Semakin banyak daftar infeksi – seperti pneumonia, tuberkulosis, keracunan darah, gonore, dan penyakit yang ditularkan melalui makanan – menjadi semakin sulit, dan kadang-kadang tidak mungkin untuk diobati karena antibiotik telah menjadi kurang efektif. ”

Contoh bakteri resisten antibiotik adalah MRSA yang, pada akhir abad ke-20, menyebabkan masalah parah di seluruh dunia, dan menyebabkan banyak korban. MRSA adalah untaian bakteri yang secara genetik berevolusi untuk memiliki resistensi terhadap antibiotik.

Masalah infeksi ini menyebar ke seluruh dunia dan WHO memperkirakan bahwa insiden infeksi di Eropa berkisar dari 4% hingga 10% dari semua perawatan di rumah sakit. Pada awal 2005, jumlah kematian di Inggris yang disebabkan oleh MRSA telah diperkirakan oleh berbagai sumber berada di area 3.000 kasus per tahun.

Tags:

Leave comment

081 114 0832

Call Center

cs@globalestetik.com

Kirimkan Email

Buka Praktek

Setiap Hari 09:00 - 20:00

Reservasi Online

Mudah & Cepat