Apa Sleep Apnea Berdampak Pada Kesehatan Gusi?

klinik gigi depok

Apa Sleep Apnea Berdampak Pada Kesehatan Gusi?

Global Estetik – Kita semua tahu bahwa sleep apnea meningkatkan risiko berbagai kondisi sistemik, terutama risiko kardiovaskular. Kita juga tahu bahwa penyakit gusi dapat meningkatkan banyak risiko sistemik juga, termasuk penyakit jantung dan rheumatoid arthritis. Tampaknya sleep apnea kini dapat meningkatkan risiko penyakit gusi, yang dapat berarti bahwa kondisi tersebut memiliki implikasi yang lebih serius bagi kesehatan kita.

Sleep Apnea- Global Estetik Dental Care
Sleep Apnea- Global Estetik Dental Care

Sebuah penelitian terbaru dari Korea Selatan melihat hubungan potensial antara sleep apnea dan penyakit gusi. Mereka memberi 687 peserta (67% laki-laki) polisomnografi untuk mengukur tingkat apnea yang dialami orang tersebut, pemeriksaan periodontal, dan pemeriksaan kesehatan umum.

Penelitian ini mendefinisikan penyakit periodontal sebagai kehilangan perlekatan klinis (gusi surut) sebesar 6 mm (¼ inci) atau lebih dan kedalaman probing sekitar 4 mm. Ini berhubungan dengan tingkat penyakit gusi sedang sampai parah. Menurut definisi ini, sekitar 18% dari populasi penelitian memiliki masalah pada gusi.

Dalam penelitian ini, sekitar 46,6% dari peserta mengalami sleep apnea obstruktif, yang mereka definisikan sebagai indeks apnea-hypopnea (AHI, berapa kali seseorang berhenti bernapas dalam satu jam) sebanyak lima atau lebih, yang merupakan sleep apnea ringan. Di antara mereka yang menderita penyakit gusi, 60% mengalami sleep apnea parah.

Sleep Apnea- Global Estetik Dental Care
Sleep Apnea- Global Estetik Dental Care

Analisis statistik menegaskan bahwa sleep apnea dikaitkan dengan penyakit gusi, pada dasarnya menggandakan risikonya. Mereka juga menemukan bahwa semakin sleep apnea seseorang, semakin parah penyakit gusi yang dideritanya: kedalaman poket dan perlekatan gusi keduanya sebanding dengan AHI.

Tampaknya, berdasarkan korelasi kuat, kemungkinan sleep apnea dan penyakit gusi memiliki kaitan kausal, tetapi penelitian tidak menjelaskan apa itu. Satu kemungkinan tautan adalah yang sederhana bahwa sleep apnea mendorong seseorang untuk tidur dengan mulut terbuka. Ini menyebabkan mulut mengering, yang mengarah ke lingkungan yang ideal bagi bakteri untuk berkembang, memungkinkan mereka untuk menjajah jaringan gusi.

Kemungkinan lain adalah efek sistemik apnea, yang meliputi kelelahan, gangguan fungsi sistem kekebalan tubuh, dan banyak lagi, dapat membuat lebih sulit bagi tubuh untuk melawan penyakit gusi. Perlu diperhatikan bahwa ada banyak variabel pengganggu potensial, seperti merokok, pernapasan mulut, usia, dan berat badan. Meskipun para peneliti mengoreksinya, mungkin saja ini memiliki efek yang lebih signifikan daripada yang diperhitungkan.

Leave comment

081 114 0832

Call Center

cs@globalestetik.com

Kirimkan Email

Buka Praktek

Setiap Hari 09:00 - 20:00

Reservasi Online

Mudah & Cepat