8 Futuristic Teknologi dalam Dunia Kedokteran Gigi – Part 3

Global Estetik – Sama seperti dalam kasus spesialisasi medis lainnya, inovasi akan memiliki dampak besar pada bagaimana kedokteran gigi akan dipraktekkan dan bagaimana pasien akan mengurus diri mereka sendiri di masa depan. Dapatkah anda membayangkan bahwa anda mungkin akan mendapatkan prostesis 3D dalam satu jam, bukan 4-5 sesi di dokter gigi? Dapatkah anda membayangkan memiliki seorang teledentist? Atau bisa menumbuhkan gigi baru pada usia 80 tahun? Berikut adalah beberapa futuristic concept dari dunia kedokteran gigi.

Teledentistry

Jika Anda enggan pergi ke dokter gigi, bayangkan betapa sulitnya untuk anak-anak, pasien dengan kebutuhan khusus atau lansia di panti jompo. Masalah lainnya adalah jarak: orang yang tinggal di daerah pedesaan jarang mendapatkan akses ke dokter gigi, dan hampir tidak pernah memiliki kemungkinan untuk memilih. Ini dapat berubah secara signifikan dengan penyebaran teledentistry. Konsep ini memberikan akses yang lebih mudah untuk perawatan, lebih murah bagi pasien – sebagai ganti perawatan mahal, itu bergeser ke arah praktik pencegahan yang lebih murah, dan itu memungkinkan pasien untuk berkonsultasi dengan profesional medis yang tidak tersedia.

Baca Juga :  Berdamai dengan Masalah Gigi Sensitif

Salah satu dari banyak penyedia layanan teledentisty adalah MouthWatch. Perusahan ini memperkenalkan layanan TeleDent, platform teledentologi all-in-one. Ini memungkinkan anda untuk mengambil gambar, catatan klinis, kode tagihan, mengirim informasi itu ke dokter gigi yang terletak dari jarak jauh – mil jauhnya, di seluruh negeri. Anda juga dapat melakukan konsultasi langsung. Dokter gigi mungkin memulai obrolan video dengan pasien dan pengasuh sehingga profesional medis benar-benar dapat melihat dan berbicara dengan pasien, membangun hubungan, membantu menghubungkan mereka dan membawa mereka ke klinik.

Virtual Reality

Juni lalu, Nobel Biocare mengadakan operasi gigi pertama yang ditransmisikan melalui virtual reality (VR). Dengan demikian, kedokteran gigi melampaui bidang lain kedokteran – pada 14 April 2016 ahli bedah kanker Shafi Ahmed melakukan operasi menggunakan kamera virtual reality di rumah sakit Royal London. Demikian pula untuk AR, VR dapat meningkatkan pengalaman mengajar dan belajar dalam kedokteran gigi ke tingkat yang baru. Saat ini, hanya beberapa siswa yang dapat mengintip bahu dari ahli bedah selama operasi dan menantang untuk mempelajari trik-trik seperti itu. Dengan kamera virtual reality, ahli bedah dapat melakukan streaming secara global dan memungkinkan mahasiswa kedokteran untuk benar-benar berada di OR menggunakan kacamata VR mereka.

Baca Juga :  Cegah Sariawan dengan Tips Berikut Ini

VR mungkin tidak hanya membantu mahasiswa kedokteran dan profesor, tetapi juga pasien. Karena kebanyakan orang percaya bahwa memiliki masalah bisnis tampaknya hanya lebih buruk daripada pergi ke dokter gigi, kecemasan untuk berkungjung ke dokter gigi cukup lumrah. Tapi VR mungkin menawarkan solusi! Sebuah percobaan dengan 69 peserta menunjukkan bahwa VR dapat digunakan sebagai alat pengalih perhatian yang efektif dalam kedokteran gigi. Pasien mengenakan kacamata yang menunjukkan pemandangan alami yang bagus, dan mengingat perawatan yang lebih positif sesudahnya.

Leave comment

081 114 0832

Call Center

cs@globalestetik.com

Kirimkan Email

Buka Praktek

Setiap Hari 09:00 - 20:00

Reservasi Online

Mudah & Cepat