Kunci Pengelolaan Fluorida ? Pastikan Takarannya

klinik gigi jakarta

Kunci Pengelolaan Fluorida ? Pastikan Takarannya

Global Estetik – Pada tanggal 29 Januari 1945, uji coba komunitas dilakukan untuk menguji hipotesis bahwa menambahkan fluorida ke dalam persediaan air akan mencegah kerusakan gigi. Ini adalah awal dari penelitian Grand Rapids, penelitian Michigan, yang ketika diterbitkan pada tahun 1950 menunjukkan pengurangan yang signifikan dalam pembusukan.

Pada tahun 1951 “fluoridasi” menjadi kebijakan resmi Layanan Kesehatan Masyarakat di Amerika Seriat., dan pada tahun 1960 fluoridasi air menjadi banyak digunakan di A.S, sekarang mencapai 70% dari semua orang Amerika.

Pada tahun 1955, pasta gigi fluorida pertama yang terbukti secara klinis diluncurkan. Saat ini, natrium mono-fluoro-fosfat dan natrium fluorida pada konsentrasi 1000 hingga 1100 ppm, adalah bahan aktif fluorida paling populer dalam pasta gigi. Namun, fluoridasi air tetap menjadi metode yang paling baik dan hemat biaya dalam memberikan fluorida kepada masyarakat.

Tempat yang Tepat, Waktu yang Tepat

Dean dan rekan-rekannya berasumsi bahwa perlindungan fluorida terhadap gigi berlubang adalah karena penggabungannya ke dalam gigi yang sedang berkembang, sebelum mereka meluas ke dalam mulut – yang disebut sebagai efek sistemik (melalui tubuh). Saat ini, kita tahu bahwa efek utama fluorida adalah topikal atau “lokal,” pada permukaan gigi.

dokter gigi jakarta

Fluorida harus ada di tempat yang tepat, yaitu dalam air liur dan biofilm (plak bakteri gigi), pada waktu yang tepat untuk mengganggu proses karies (kerusakan gigi). Proses ini merupakan proses yang seimbang antara kelarutan asam (pelunakan atau de-mineralisasi) dan pengerasan ulang (re-mineralisasi) pada permukaan gigi.

Demineralisasi enamel terjadi ketika pH biofilm gigi berkurang hingga di bawah 5,5 — hasilnya adalah pelarutan mineral. Namun, dengan adanya fluorida, akan ada lebih banyak re-mineralisasi dan sebagai akibatnya, demineralisasi bersih berkurang.

Setelah paparan gula berhenti, asam dalam biofilm dinetralkan oleh air liur dan dikonversi menjadi garam. Akibatnya, pH meningkat, dan pada pH 5,5 atau di atasnya, cairan biofilm menjadi “jenuh” dengan fluorida. Kalsium yang hilang oleh enamel dapat diperoleh kembali secara lebih efisien jika ada fluorida dalam biofilm.

Tags:

Leave comment

081 114 0832

Call Center

cs@globalestetik.com

Kirimkan Email

Buka Praktek

Setiap Hari 09:00 - 20:00

Reservasi Online

Mudah & Cepat