[1] Bernafas dengan Mulut, Emang Salah Gitu ?

[1] Bernafas dengan Mulut, Emang Salah Gitu ?

Global Estetik – Pernapasan memberi tubuh kita oksigen yang dibutuhkan untuk bertahan hidup. Ini juga memungkinkan kita kesempatan untuk melepaskan karbon dioksida dan gas-gas lain yang tidak diperlukan tubuh.

Manusia memiliki dua jalur udara yang mneuju ke paru-paru kita – hidung dan mulut. Orang yang sehat menggunakan hidung dan mulut mereka untuk bernafas. Pernapasan melalui mulut hanya menjadi perlu bila kita memiliki hidung tersumbat akibat alergi atau pilek. Juga, saat kita berolahraga dengan berat, pernafasan mulut bisa membantu mendapatkan oksigen ke otot dengan lebih cepat.

Meski begitu, bernafas melalui mulut sepanjang waktu, termasuk saat sedang tidur, bisa menimbulkan masalah. Pada anak-anak, pernafasan mulut bisa menyebabkan gigi bengkok, kelainan bentuk wajah, atau pertumbuhan yang buruk. Pada orang dewasa, pernafasan mulut yang kronis bisa menyebabkan bau mulut, penyakit gusi, dan bisa memperburuk gejala penyakit lainnya.

Bagaimana saya bisa tahu jika saya bernafas dengan mulut ?

Kita mungkin tidak menyadari bahwa kita bernafas melalui mulut dan bukan hidung, terutama saat tidur. Orang yang bernafas melalui mulut di malam hari mungkin memiliki gejala berikut:

  1. Mendengkur
  2. Mulut kering
  3. Bau mulut (halitosis)
  4. Suara serak
  5. Terbangun dengan keadaan lelah
  6. Kelelahan kronis
  7. Lingkaran hitam di bawah mata
Bernafas dengan Mulut- Global Estetik Dental Care
Bernafas dengan Mulut- Global Estetik Dental Care

Penting juga bagi orang tua untuk mencari tanda-tanda pernafasan mulut pada anak-anak. Seorang anak mungkin tidak bisa mengkomunikasikan gejala yang mereka rasakan. Seperti orang dewasa, anak-anak yang bernafas mulut akan bernafas dengan mulut terbuka dan akan mendengkur di malam hari. Anak-anak yang bernafas melalui mulut mereka hampir sepanjang hari mungkin juga memiliki gejala berikut:

  • lebih lambat dari tingkat pertumbuhan normal
  • memliki sifat lekas marah
  • menangis meningkat di malam hari
  • amandel besar
  • kering, bibir pecah-pecah
  • masalah berkonsentrasi di sekolah
  • kantuk di siang hari

Anak-anak yang menunjukkan masalah berkonsentrasi di sekolah sering salah didiagnosis dengan attention deficit disorder (ADD) atau hiperaktif.

Diagnosa

Tidak ada tes tunggal untuk mendeteksi masalah pernafasan mulut. Seorang dokter mungkin mendiagnosis pernapasan mulut saat pemeriksaan fisik saat melihat lubang hidung atau saat berkunjung untuk mengetahui penyebab kongesti hidung yang terus-menerus. Mereka mungkin bertanya tentang tidur, mendengkur, masalah sinus, dan sulit bernafas.

Seorang dokter gigi dapat mendiagnosis pernapasan mulut selama pemeriksaan gigi rutin jika anda memiliki bau mulut, rongga atau penyakit gusi yang sering. Jika dokter gigi memperhatikan amandel bengkak, polip hidung, dan kondisi lainnya, mereka mungkin mengarahkan anda ke dokter spesialis, seperti dokter telinga, hidung, dan tenggorokan (THT) untuk evaluasi lebih lanjut.

Leave comment

081 114 0832

Call Center

cs@globalestetik.com

Kirimkan Email

Buka Praktek

Setiap Hari 09:00 - 20:00

Reservasi Online

Mudah & Cepat