Apa itu TMJ ? – Pengobatan dan Kandidat Pasien

Global Estetik – Mengobati TMD melibatkan penemuan pertama dan memperbaiki penyebab disfungsi, kemudian memperbaiki kerusakan yang disebabkan oleh kondisinya. Perawatan bervariasi tapi mungkin dimulai dengan alat oral, dibuat khusus untuk menahan rahang pada posisi yang tepat dan menghentikan kebiasaan menggeretakkan dan menggiling gigi dengan mouthguard atau TMJ guard. Dalam beberapa kasus, orthodonsi digunakan untuk memperbaiki maloklusi sehingga sendi gigi dan rahang dapat mengembangkan posisi istirahat yang nyaman. Membangun kembali gigi dengan mahkota gigi adalah teknik lain untuk merawat TMJ. Disebut equilibration, penggunaan restorasi untuk memperbaiki maloklusi dapat menghentikan bruxism dan nyeri TMJ, dalam beberapa kasus. Terapi lainnya meliputi latihan, pengurangan stres, penghentian kebiasaan burus (seperti kebiasaan mengunyah permen karet,), dan pada kasus serius yang tidak merespons pengobatan konservatif, pembedahan mungkin direkomendasikan.

Kandidat Pasien

Calon ideal untuk perawatan TMJ menunjukkan setidaknya satu gejala kelainan ini dan berkomitmen untuk mempertahankan rejimen pengobatan yang sedang berlangsung. Selain itu, kandidat mungkin mengalami tekanan mental atau psikologis yang berasal dari kondisi mereka, yang, pada gilirannya, hanya dapat memperburuk gejala yang mereka hadapi. Akhirnya, pasien yang menderita kondisi sistemik yang terkait dengan gangguan TMJ mungkin juga mendapat manfaat dari pengobatan. Kondisi ini meliputi:

  • Sindrom kelelahan kronis
  • Fibromyalgia
  • Sakit kepala kronis
  • Sindrom iritasi usus
  • Sistitis interstisial
  • Apnea tidur
  • Endometriosis

Meskipun para ilmuwan tidak yakin akan hubungan antara TMJ dan gangguan lainnya ini, pasien yang hadir dengan dua atau lebih kondisi secara signifikan dapat memperoleh manfaat dari pengobatan untuk nyeri pada rahang mereka.

Perlu Diperhatikan

Pengobatan non-invasif TMJ memiliki sedikit risiko dan efek samping. Terapi splint, perawatan yang paling umum digunakan untuk TMJ, sangat efektif. Namun, dalam kasus yang jarang terjadi, hal ini dapat menyesuaikan kembali rahang sehingga menyebabkan distorsi wajah. Biasanya, ini hanya terjadi ketika seorang pasien memakai belatnya di luar waktu perawatan yang disarankan selama enam bulan. Selain itu, splints oral yang terbuat dari bahan berkualitas rendah dapat menyebabkan infeksi dan iritasi jaringan.

Operasi TMJ, seperti perawatan bedah lainnya, melibatkan lebih banyak risiko daripada perawatan non-invasif. Namun, kebanyakan pasien menganggap risiko rendah ini adalah harga yang harus dibayar kecil dibandingkan dengan bantuan fisik dan mental yang besar yang dapat diberikan perawatan. Namun demikian, pasien dengan sistem kekebalan tubuh yang terganggu, alergi, dan reaksi negatif terhadap anestesi harus memberi tahu pemberi layanan kesehatan mereka mengenai kondisi ini. Berbekal pengetahuan ini, dokter dan dokter gigi dapat merancang sebuah rencana perawatan yang menimbulkan risiko sesedikit mungkin bagi pasien.

Sebisa mungkin, dokter dan dokter gigi akan menggunakan perawatan non-invasif untuk TMJ. Namun, pasien yang menderita sakit rahang sedang hingga parah dan tidak merespons pengobatan yang lebih konservatif bisa terpaksa untuk memilih pilihan pembedahan. Selain itu, pasien yang memiliki struktur wajah yang telah berubah karena gangguan TMJ yang parah mungkin merupakan kandidat yang cocok untuk perawatan bedah. Seorang dokter gigi dapat merekomendasikan operasi seperti arthrocentesis atau artroplasty kepada pasien dengan kesehatan fisik yang baik dan tidak mendapatkan respon yang baik dalam bentuk pengobatan lainnya.

 

Bagikan Ke Teman:
Tags:
Share:

Tinggalkan Balasan