Apa itu Dental Cement ?

Global Estetik – Mahkota gigi dibuat agar sesuai dengan gigi anda. Mahkota melekat pada abutment, dipasang pada implan yang terhubung ke tulang rahang, dan semua tetap di tempat dengan bantuan semen gigi. Perekat gigi untuk mahkota bisa dibuat dari berbagai bahan, termasuk powdered glass dan resin sintetis. Semen gigi juga digunakan pada pekerjaan gigi lainnya, terutama saat memasang kawat gigi. Beberapa bahkan diaktivasi dengan sinar ultraviolet.

Bagaimana Dental Semen Bekerja?

Perekat gigi bekerja dengan menciptakan ketahanan dan retensi saat dikompres, dan beberapa semen juga membentuk ikatan kimia. Kekuatan semen terkompresi di bawah mahkota memegangnya bersama-sama. Semen dengan kemampuan ikatan kimiawi memberi kekuatan tambahan, dan cenderung tidak mudah pecah daripada semen tanpa ikatan. Tapi saat mahkota membutuhkan penggantian atau perbaikan, perekat jenis ini lebih sulit dihilangkan. Semen pengikat hanya dibutuhkan di mahkota yang kekuatannya bergantung pada perekat kimia. Pada pasien yang menggiling gigi mereka, misalnya, kestabilan ekstra ini meningkatkan kemungkinan mahkota akan tetap utuh.

Semen sementara

Sementara anda menunggu mahkota permanen dibuat, dokter gigi biasanya akan memasang mahkota sementara dengan semen yang cukup mudah dihilangkan. Bahan Gigi Restoratif menangani berbagai semen gigi, mengomentari bahwa semen zinc oksida-eugenol sering digunakan sebagai perekat untuk mahkota sementara. Mereka terbuat dari bubuk seng oksida, eugenol dan minyak zaitun.

Semen untuk Mahkota Permanen

Zinc fosfat, ionomer kaca (GI), ionomer kaca modifikasi resin (RMGI) dan semen resin adalah beberapa perekat gigi yang menghasilkan segel semi permanen. Seng fosfat dibuat dari bubuk seng oksida dan cairan asam fosfat, sesuai dengan Bahan Gigi Restoratif. Perekat gigi yang lebih baru untuk mahkota termasuk semen GI dan RMGI, biasanya terbuat dari bubuk kaca fluoroaluminosilikat dan cairan asam poliakrilat. Semen RMGI juga mengandung monomer metakrilat hidrofilik. Sementara itu, semen resin mengandung resin sintetis dan dimethacrylates, yang mempengaruhi konsistensi dan kekuatan semen.

Memilih Perekat yang Tepat

Dokter gigi mempertimbangkan berbagai faktor saat menentukan semen yang akan digunakan. Misalnya, ikatan kimia GI secara kimiawi cocok dengan baja tahan karat dan logam lainnya, tapi bukan porselen, dan sedikit larut dalam cairan oral. Dokter gigi hari ini lebih sering memilih semen RMGI karena mereka sama sekali tidak larut. Namun, semua mahkota keramik tidak boleh dilekatkan dengan semen RMGI karena mereka cenderung gampang patah.

Resin cements, di sisi lain, dapat digunakan dengan mahkota keramik, dan dokter gigi memilih antara resin yang light-cured, dual-cured dan auto-cured. Semen yang dibantu dengan cahaya berguna saat mahkotanya tipis dan mudah dijangkau, sedangkan semen dual-cured digunakan saat penetrasi cahaya cenderung buruk. Sebelum menempelkan mahkota dengan salah satu dari semen ini, dokter gigi akan menerapkan agen pengikat gigi. Semen yang bekerja secara otomatis tidak memerlukan agen ikatan ini, dan mungkin digunakan di tempat paparan cahaya dan persiapan gigi sulit dilakukan. Meskipun ikatan kimia pada semen yang disembuhkan secara otomatis lebih lemah daripada pada semen resin lainnya.

Bagikan Ke Teman:
Share:

Tinggalkan Balasan